Mencari bakal isteri

Bismillahirrahmanirrahim

Jamal seorang pemuda yang sederhana dan baik. Dia telah bersedia untuk berumahtangga sejak beberapa tahun lepas dan sedang mencari-cari calon isteri. Ada kerisauan di dalam hatinya memandangkan usianya yang telah melangkaui usia 30an. Namun sehingga kini beliau masih tidak berjumpa dengan seorang wanita yang mempunyai ciri-ciri yang diharapkan olehnya. Dia ada berkenalan dengan 2 orang gadis sebelum ini. Kedua-duanya berminat kepada dirinya. Namun pada pandangan Jamal mereka tidak sesuai untuk dirinya.

Fiza & Mazli, Selayang

Amira seorang yang solehah dan baik akhlaknya. Tetapi dia impikan seorang isteri yang berwajah cerah dan tinggi. Sedap mata memandang katanya. Sedang Amira seorang yang berkulit agak gelap, sedikit berisi dan rendah. Fatin pula menepati ciri fizikal yang beliau impikan. Namun sayangnya Fatin kurang dari segi agamanya. Bertudung hanya sekadarnya sahaja. Bahasa pertuturannya agak kasar dan keras. Pada pandangan Jamal dia agak sosial sedang dia mahu seorang isteri yang kehidupannya bertunjangkan keagamaan.

Satu hari dia berjumpa Kauthar setelah diperkenalkan oleh seorang kawannya. Dia memiliki segala ciri yang Jamal dambakan sebagai seorang isteri selama ini. Dia benar-benar sempurna. Berwajah cerah, tinggi dan yang paling penting mempunyai perwatakan muslimah yang baik. Lagipun Kauthar muda setahun daripadanya. Akhirnya Jamal memutuskan untuk melamar Kauthar.

Namun ketika hasrat melamar Kauthar diluahkan kepadanya Kauthar telah menolak. Betapa luluh hati Jamal. Bila ditanya kepada Kauthar kenapa menolak lamaran daripada Jamal, rupa-rupanya Kauthar juga sedang mencari seorang bakal suami yang sempurna. Jamal tidak menepati ciri-ciri suami yang Kauthar impikan dalam hidupnya.

Thanks for Comments