Kisah mengundi

Bismillahirrahmanirrahim

Teaser Farhanah & Mustakim, Putrajaya

 

Kibaran bendera-bendera parti di kiri kanan jalan semakin banyak di kawasan rumah aku. Barulah terasa bahang pilihanraya walaupun kempen pilihanraya dah lama berjalan. Memandangkan rumah aku dekat dengan markas DAP maka banyaklah bendera dan poster putih merentasi jalan dan sepanjang laluan pejalan kaki. Ada yang roket tu menghala ke bawah. Mungkin mereka pasang malam2 tak perasan:)

Teringat dulu masa aku sekolah rendah, ada van peraih undi membunyikan hon bertalu-talu menawarkan diri untuk membawa penduduk kampung aku mengundi di kampung sebelah. Jauhnya lebih kurang 5km. Pada waktu tu kampung aku tiada lagi pusat membuang mengundi. Aku dengan selamba naik van tersebut untuk merasai sendiri suasana tempat mengundi.

Bila dah tengahari dan lapar, baru aku sedar takde kenderaan nak balik semula ke kampung. Sebab mak ngan abah pergi naik motor je ke pusat mengundi. Akupun tak jumpa mak ngan abah kat sana. Telefon tak ada, duit tak ada. Kalau ada telefonpun mana rumah aku ada telefon rumah:) Van mengangkut peraih undi tu tak kelihatan. Akhirnya aku tumpang sorang penduduk kampung yang aku  jumpa. Balik naik motor tanpa helmet.

Ahad ni kita sekali lagi akan memilih pemerintah negara(Parlimen) dan wakil rakyat (ADUN) untuk 5 tahun akan datang. Mudah-mudahan pilihan kita nanti mampu laksanakan apa yang dijanji dan syiar Islam terus berkembang. Jagalah akhlak kita sepanjang masa. Takkan kita nak menjejaskan ukhuwah sesama muslim hanya kerana PRU sedangkan ada puluhan tahun lagi akan berinteraksi dan bersosial dengan mereka:)  Wallahua’lam.

 

Wassalam.

Thanks for Comments